15 February 2014

AKU, SI PLU YANG MEMILIH

Hi semua penziarah blog GGE! Lama aku tak buat entry baru kat sini. Sekarang ni kononnye aku nak fokus kat jalan cerita Budak Gerai, nak buat cerita tu vavavoom! Hahahaha, selayaknye lah kan. Hope korang suke lah baca cerita tu, maybe beginning cerita tu agak mendatar sikit. Tapi aku janji akan buat cerita yang tu sebaik mungkin.

Berbalik pada tajuk asal entry ni. ADAKAH SAYA TERLALU MEMILIH? Mesti korang rasa aku ni poyo gile buat entry ni and macam aku ni perasan hot je. Actually aku ni serius tak hot, kerja pon biasa-biasa je, tak berjawatan pon. Pergi kerja pon merempit untuk mencari sesuap nasi. Kawan pon tak ramai, weekends duduk rumah je lah.

Ok, tukar topik. Well, di dalam dunia serba moden sekarang, pelbagai aplikasi dan laman sesawang menarik untuk kaum PLU bertemu or berkenalan antara satu sama lain. Kalo kat internet, kite ade PR, Manjam, Tagged dan Boyahoy. Kalo yang berduit sikit, bleh beli Blackberry, boleh BBM ngan banyak jantan. Kalo yang berduit banyak, dorang beli iPhone. Kat iPhone leh download Grindr, Jack'd, Hornet, dan sebagainye.

Well, aku banyak habiskan masa online, berkenalan dengan strangers. To be honest, aku mmg cepat sangkut ngan orang yang bagi banyak perhatian kat aku, and sometimes sex. Inilah cara aku kenal ngan PLU yang lain since I'm not really into public very well. Aku ni agak pendiam and pemalu orangnye. Dipendekkan cerita, kalau aku kenal sesorang tu dan aku macam berminat, aku akan request untuk berjumpa dengan orang tersebut secara terbuka, personal, or atas katil.

Date secara terbuka, yakni ditempat awam.
Date secara personal, selalunye ditempat di mana tiada orang lain selain anda dan pasangan.
Date atas katil, for sure kat bilik.



For sure, 95% aku biasanya date orang secara personal dan atas katil. Aku kurang sikit nak berjumpa secara open sebab aku tak suke orang lain pandang-pandang and cop aku ni gay. Hahahaha. Kadang-kadang bile date pon, aku dah dapat baca orang tu suke aku ke tak. Ade jugak yang tanya, aku ni dah ade boyfriend or not? For sure aku jawab takde. Tapi takde sorang pon yang nak cakap, "Saya suka awak" or "Awak ni attractive" kat aku. Statement tersebut telah menjelaskan yang aku tidak memilih, tetapi aku yang dipilih.

Time chatting plak, ade gak orang slalu tanya kat aku, "Awak dah berpunya ke?", "Awak ni memilih kot." ataupun "Dah berapa lama awak single?", "Awak terlalu memilih kot."

Oh Lord, aku pon tak tau lah aku ni jenis memilih ke ape. But lepas agak ramai gak budak-budak PLU tanya kat aku soalan tu, baru aku sedar yang aku ni agak memilih sebenarnye. Memang la dunia PLU ni for sure relationship die takkan kekal lama, tapi aku nak gak ade orang yang bleh share banyak perkara bersama-sama, dan yang pandai buat hati aku gembira. Beratus lelaki sudah aku date, tapi satu pon tak melekat. Kes malang dalam cinta.

Kadang-kadang orang nak kawan je ngan aku, tapi aku plak nak lebih. Endingnye kawan pon tak, cinta pon tak. Kes seterusnya orang tu plak minat aku sangat-sangat, tapi aku plak tak berapa nak minat. Mungkin dia terlalu cepat, or aku yang belum bersedia. I think my day in this PLU thing mostly over. Aku actually cemburu gak ngan orang yang berkapel bagai, tengaok dorang macam happy je. Muke tak hensem pon laku je. Tersangatlah jealous!

Aku ade fikir gak, mungkin Allah nak tunjuk kat aku yang dunia PLU ni tak sesuai ngan aku. Tapi aku tersangatlah ingin dibelai and membelai. Selalu rasa lonely je. Kalo text pon, dengan boyfriend orang. Semua yang aku minat, semuanye milik orang. Aku redha je ngan ketentuan Ilahi.

Kepada mamat-mamat PLU kat luar sana yang masih single, korang percaya ke yang satu hari nanti mesti ade seseorang yang istimewa dalam hidup korang? Aku nak percaya pon tak tahu lah. Dah berharap beratus kali, tapi keputusannya hambar. 

Aku masih berharap agar aku akan diketemukan dengan seseorang yang boleh buat aku happy, even lelaki or perempuan pon aku tak kesah. As long as I am happy, that's enough.

Okay lah, sampai kat sini je kot. Kalo aku rajin, aku sambung cerita Budak Gerai tu malam ni, or tak pon esok je lah. Hope korang sudi-sidi lah baca kay. Love you guys, peace out, muah muah!

14 February 2014

BUDAK GERAI - CHAPTER 02


Jumaat, hari yang paling digemari oleh budak-budak IPT di kota raya. Almaklumlah, esoknya hari minggu. Seperti biasa bermulalah aktiviti berjimba dan belibur untuk para pelajar sekitar kota. Ada yang pergi membeli-belah, cuci mata, menonton wayang, dan tak kurang juga kepada belia-belia yang akan berpeleseran sesama sendiri mahupun bersama teman pilihan hati.

Berbeza dengan Kamal, belia berumur 21 tahun ini sibuk dengan kerjanya sebagai penyanyi bar di sebuah hotel di Subang Jaya. Sedang menuntut dalam jurusan pengurusan perlancongan, jejaka kelahiran Ipoh ini amat berbakat. Dia boleh memasak, memegang jawatan pengerusi untuk kelab renang di kampusnya, pandai bermain piano dan guitar, menyanyi dengan suara yang lunak, serta mempunyai senyuman menawan. Tidak hairanlah ramai gadis amat meminatinya. Dia umpama putera impian kampus.

Setiap petang Jumaat, Kamal akan mengetuai ahli-ahli kelab renang di kampus. Tugas yang diberikan olehnya amat mudah, mengajar perenang-perenang amatur untuk berenang dengan lebih baik disamping menjadikan renang itu sebagai aktiviti yang sihat.

**********

"Okay semua, bersurai. Have a nice weekends." ucap Kamal kepada semua ahli kelab renang.

Dia kemudiannya berjalan ke bilik mandi untuk membersihkan diri dan menyalin pakaian. Sesudah itu, dia pun menuju ke parkir kereta di tingkat bawah bagi mengambil keretanya untuk terus pulang ke rumah. Sewaktu dia sedang memanaskan enjin keretanya...

"(Tuk, tuk, tuk!)" seseorang mengetuk cermin keretanya.

"Alahai, siapa pulak yang ketuk cermin kereta aku ni?" Kamal berbisik di dalam hatinya sambil menurunkan cermin kereta.

"Encik, boleh saya pinjam phone tak? Saya nak call ayah saya. Kredit phone saya dah habis la." kata seorang jejaka yang kelihatan letih dan kusut.

"Oh, boleh je. Nah, ambillah." Kamal menghulurkan telefon bimbitnya.

Jejaka tersebut pun terus menelefon ayahnya untuk beberapa minit. Kamal sebenarnye dalam keadaan risau juga, takut-takut dirinya akan disamun, tetapi dia meredhakan sahaja apa yang akan berlaku sebentar nanti.

"Encik, nah. Thanks tau." jejaka tersebut menghulurkan kembali telefon bimbit yang dipinjamnya sebentar tadi.

"No problem bro. By the way, sekarang dah pukul 6:30 petang, ape ko buat kat kampus ni lagi? Tak balik rumah ke? tanya Kamal.

"Actually, my wallet tercicir. Phone pulak baki tidak mencukupi. So saya nak minta tolong ayah saya amikkan, tapi die dah balik kampung pulak. So..." jejaka tersebut mengeluh.

"Sadisnya. So how you will go back home?" 

"Jalan kaki kot, maybe..."

"Erm, rumah ko kat mana? If you don't mind, aku boleh tumpangkan. Maybe this is the akward moment to introduce myself, but my name is Kamal. Masuklah dalam kereta." Kamal menghulurkan tangannya ke luar tingkap kereta untuk berjabat tangan.

"Looks like I don't have any choices, boleh je lah. Nama saya Tariq. Terima kasih Encik Kamal sebab sudi nak tolong saya." Tariq menyambut tangan Kamal untuk bersalaman.

"Lembutnye tangan kau dol! Dah, masuklah dalam kereta. By the way, rumah kau kat mana?" tanya Kamal.

"Rumah saya dekat USJ Heights, dekat-dekat dengan area Subang High Tech tu. Kalau nak senang leh ikut jalan belakang, yang dekat Batu Tiga tu je encik." jawab Tariq sopan.

"La, sekali jalan je. Aku stay kat USJ 19 la. And lagi satu, tak payah berencik-encik ngan aku. Aku baru 21 tahun lah. Aku student gak macam kau." jelas Kamal sambil tersenyum.

Kamal pun membawa Tariq menuju ke Subang High Tech. Mereka berdua berbual-bual kosong tentang diri masing-masing. Sehinggalah tibanya di hadapan kediaman keluarga Tariq.

"Ah... Dah sampai pon. Besarnye rumah kau! Ni first time aku masuk kat area rumah ni. Selama ni aku tengok dari luar gate je." Kamal teruja serta kagum melihat rumah milik keluarga Tariq.

"Hehehe... Biasa je lah Kamal. Lagi pon ni rumah ayah la, aku menumpang je kot." jelas Tariq.

"Rumah bapak kau, rumah kau jugak la bro. Eh, aku chow dulu lah ye." kata Kamal.

"Eh, nak balik dah ke? Masuklah dulu, lepak-lepak, minum-minum ngan aku. Aku stay sorang je malam ni."

"Tak leh la bro. Lepas ni aku kene kerja. Erm, bagi no phone kau. Kalo lepas keje aku takde bende nak buat, insyaallah aku datang." jelas Kamal.

"Okay, ni no phone aku, 012-251 8851."

"Cun. Aku habis keje maybe dalam pukul 3:00 pagi macam tu. Kalo aku free aku contact ko kay. Aku chow dulu, adios!"

"Aku tunggu je kot. Jaga diri bro, and thanks sebab selamatkan aku hari ini." kata Tariq.

"Anytime bro."

Kamal pun beredar dan terus menuju ke rumahnya untuk bersiap-siap dan terus ke hotel, tempat dia dan kugirannya membuat persembahan. Mungkin peristiwa pertemuannya dengan Tariq tadi bakal mecoret sejarah di dalam kamus hidupnya. Kamal hanya berdoa agar semua perkara baik bakal datang kepadanya di hari-hari yang bakal menjelang datang.

..........to be continue

10 February 2014

BUDAK GERAI - CHAPTER 01


Jam sudah menunjukkan pukul 4:00 petang, Tariq keluar daripada kelas Marketing yang membosankan itu tanpa menghiraukan rakan-rakan sekuliahnya yang lain. Dia terus menuju ke stesen bas berhampiran bagi menunggu bas untuk pulang ke rumah. Dilahirkan dalam keluarga yang berada, Tariq tidaklah segembira rakan-rakannya yang lain. Bapanya, seorang bekas tentera merupakan seorang yang tegas dan disiplin. Dia selalu sahaja berselisih faham dengan ayahnya. Kedua-dua abangnya pula sudah berjaya menjadi ahli perniagaan yang berjaya. Melihat kejayaan abang-abangnya, Tariq juga dipaksa untuk menyambung pelajaran di dalam jurusan perniagaan.

"Hurm, apelah nasib aku ni. Bapak dan abang kaya-raya, aku gak kene naik bas hari-hari. Kalau arwah mak ade, mesti die jemput aku hari-hari." Tariq mengeluh dalam hatinya.

Akhirnya bas Rapid KL pun tiba. Tariq mengambil langkahnya lalu masuk ke dalam bas menuju ke Subang Jaya.

**********

"Hah, kau baru balik?" tegur ayahnye yang sedang duduk membaca surat khabar.

"Yup, ayah. Saya baru balik. Saya naik atas mandi dulu."

Tariq terus menuju ke bilik tidurnya lalu meletakkan begnya di kerusi. Dia lalu baring sebentar di atas katil memikirkan nasibnya kemudian hari. Kini Tariq hanya tinggal berdua sahaja dengan ayahnya di rumah banglo enam bilik tersebut. Keadaan rumahnya sunyi. Abang-abangnya hanya pulang sebulan sekali membawa isteri masing-masing. Makan pakainya terpaksa diuruskan sendiri diusia yang baru mencecah 20-an. Walaupun dia seorang anak hartawan, ayahnya sedikit pun tidak memandikan dirinya dengan kemewahan. Ayahnya mahu Tariq belajar hidup susah dan hanya membekalkan anaknya duit alaun RM1000 setiap bulan.

"Ayah, ayah. Kenapa lah kau buat anak kau macam ni. Apelah salahnye kau belikan aku motosikal ke, tak adelah aku hari-hari tercongok menunggu bas. Dah la, aku nak mandi, nak bersiap keluar makan. Lepas ni nak mengadap muka orang tue tu lagi." Tariq berbicara sendiri di dalam biliknya.

**********

"Hah! Kau nak ke mana tu Tariq?" sergah ayahnya.

"Nak keluar makan kat Shah Alam." jawab Tariq.

"Pukul berapa kau nak balik?" tanya ayahnya lagi.

"Maybe before 10:00pm Tariq balik. Ayah, nak pinjam kereta boleh?"

"Pergi amik kunci kat atas meja telefon tu. Hati-hati, jangan kau dok mengangkut anak dara orang ke hulu ke hilir. And lagi satu, lain kali keluar rumah tu pakai le seluar panjang, kau ingat cantik sangat ke lutut kau tu!" Ayahnye membebel.

Tariq pun mengambil kunci kereta Mercedes hitam milik ayahnya dan dipandunya menuju ke gerai makan di Seksyen 8, Shah Alam. Setibanya Tariq di situ, dia terus mengambil tempat duduk di hujung gerai lalu memesan teh ais dan mee goreng mamak. Sementara menunggu pesanannya siap, dia pun mengambil telefon bimbitnya dan menghantar pesanan ringkas kepada kawan-kawannya yang duduk berhampiran. Namun malangnya tiada siapa pon yang membalas mesejnya itu.

"Dorang ni dok busy ngan awek le tu. Aku gak yang duduk makan sorang-sorang kat sini." Tariq bermonolog seorang diri.

"Erm, abang ade order teh ais ngan mee goreng mamak kan tadi?" pelayan gerai itu menegurnya.

"Yup." Tariq mengangguk-angguk kepalanya.

"Maaf ye lambat abang. Tadi tukang masak pegi solat Isyak pulak." jelas pelayan tersebut.

"Takpe, no hal la bro."

Tariq pun mula menjamu hidangan bujangnya itu. Namun dalam kepalanya masih terbayang lagi wajah pelayan gerai tadi. Matanya kuyu, berbadan kurus, berkulit sowo matang dan berkaca mata. Inilah malangnya nasib si Tariq, dilahirkan dengan nafsu songsang. Tiada siapa pun di dalam dunia ini tahu tentang nafsunya itu yang menyukai kaum sejenis. Walaupun masih teruna, matanya masih meliar mencari pasangan yang boleh membahagiakan dirinya.

Setelah menghabiskan makan malamnya, Tariq terus menuju ke kaunter dan membuat pembayaran. Kemudian dia beredar daripada gerai tersebut dan pulang ke rumah. Semasa dalam perjalanan...

"Eh, budak tadi, ape die buat kat stesen bas tu?" Tariq memberhentikan keretanya di hadapan stesen bas tersebut lalu menurunkan tingkap automatiknya. "Bro, nak pegi mane?" tanya Tariq.

"Erm, saya nak balik rumah. Tengah tunggu bas ni." jawab jejaka tersebut.

"Meh la tompang. Kat sini bas Rapid jarang lalu. Sekarang pun dah pukul 9:30 malam." pelawa Tariq.

"Erm, boleh jugak. Tapi saya duduk kat Batu Tiga, belakang kilang gula tu. Rumah saya kene lalu tepi kubur tau. Tak menyusahkan ke?" jelas jejaka itu.

"Kubur? Takpe, aku okay je. No hal la. Lagipun aku balik lalu jalan belakang kat area Subang High Tech tu. Lebih kurang je jalan." kata Tariq.

Jejaka tersebut tanpa berfikir panjang lalu terus masuk ke dalam kereta. Tariq pun meneruskan perjalanan menuju ke Batu Tiga. Mereka pon berbual-bual di dalam kereta.

"Abang, besarnye kereta abang. Abang kerja ape? tanya jejaka itu.

"Tak adelah. Abang study lagi kat MSU tu. Ni kereta ayah, abang pinjam je. Bertuah badanlah kalau ni kereta abang, bapak abang tu kedekut." jelas Tariq.

"Oh. Tapi untung jugak la abang dapat bawak kereta besar macam ni. Saya tak pernah naik kereta besar-besar, ni first time kot. Abang study ape kat MSU?"

"Untung apenye? Abang-abang aku sume dapat kereta free. Sampai kat aku je orang tue tu kedekut tak nak belikan ape-ape. Dah la study pon kene paksa belajar pasal business." bebel Tariq.

"Ye ke, habis tu abang minat pe?"

"Abang minat Graphic Design, Photography ke. Tapi ayah kate bidang-bidang tu tak ade masa depan. Die paksa abang belajar business pun sebab nak suruh amik alih perniagaan arwah mak. Sekarang ni abang-abang yang handle, tapi dorang tengok-tengok macam tu jelah. Sebab dorang pun ade business sendiri." jelas Tariq. "Yang kau ni cepatnye habis kerja. Gerai tu bukan tutup lewat lagi ke? Sekarang baru pukul berapa?"

"Tadi nak pegi keje, tiub tayar motor bocor. Petang tadi pon pegi keje naik bas. Nak suruh housemates amikkan, dorang keluar lepak KL pulak. So mintak kebenaran tuan gerai balik awal. Eh abang, tu rumah saya kat tepi selekoh jalan tu."

Tariq pun memberhentikan kenderaannya. Jejaka tersebut menhulurkan tangan, berjabat dan mengucapkan terima kasih kepada Tariq. Sebelum membuka pintu rumah, jejaka itu sempat melambai tangan serta senyum kepada Tariq sebelum keretanya berlalu pergi.

Dalam perjalanannya pulang ke rumah, Tariq masih memikirkan wajah serta senyuman budak gerai tersebut. Dia juga tidak menyangka dapat bertemu dan berbual bersama jejaka tersebut tanpa sengaja. Dia asyik tersenyum sendiri sambil memandu menuju ke Subang Jaya.

Setibanya di rumah, Tariq menuju ke biliknya dan menyalin pakaiannya. Dia bersolat Isyak dan kemudian terus meletakkan kepalanya ke bantal untuk beradu.

..........to be continued